Kisah Inspiratif Bermakna

Dari Cleaning Service ke Jutawan :

Pikir itu pelita hati, kemauan dan keunggulan itu milik orang yang mau berusaha

anne-ahiraKisah ini saya dapatkan ketika menonton Kick Andy Sekitar awal tahun 2006 lalu. Anne Ahira, dulu adalah seorang Cleaning Service part time pada sebuah hotel di Bandung. Sebagai seorang Cleaning Service, suatu ketika ia pernah mendapat hinaan dari pengunjung hotel. Namun justru hinaan itu yang membuat ia bangkit. Ia tidak ingin menjadi Cleaning Service seumur hidup, dan ingin membuat hidupnya sukses. Dengan kemampuan yang ia miliki, ia mencoba untuk membangun sebuah pasar dunia maya (internet marker).

Dengan tekad, kemauan , dan kerja kerasnya, akhirnya ia sekarang menjadi seorang CEO pada sebuah situs internet market dengan penghasilan sebesar 20.000 dollar AS per bulan (sekitar Rp 190 juta). Tekad yang tidak pernah merasa puas dengan hasil yang dicapainya itulah yang mengantarkan ia menjadi wanita muda yang sukses.

Anne masuk dalam buku tentang orang-orang sukses di dunia internet marketing, dan ia adalah satu-satunya orang Indonesia yang masuk di buku itu. Ia juga menjadi satu-satunya warga Indonesia yang ikut menulis dalam buku best seller tentang bagaimana sukses di dunia maya.

Apa yang dapat kita tiru dari Anne? Anne pernah dihina karena pekerjaannya, namun hinaan itu bukan membuat dirinya semakin pesimis meratapi nasib. Justru hinaan itulah yang membuat ia bangkit untuk mengubah nasib. Anne ingin sukses, karena itu ia bangkit untuk berkarya. Anne sudah punya penghasilan 20.000 dollar AS per bulan, tapi ia merasa bahwa ia belum sukses. Ia menetapkan target pribadi untuk memperoleh penghasilan sebesar 100.000 dollar AS per bulan.

Suatu cerita yang mengugah diri kita untuk mampu bangkit dan berkarya dengan kemampuan dan potensi yang dimiliki. Sebuah pesan dari Anne: Pikir itu pelita hati, kemauan dan keunggulan itu milik orang yang mau berusaha.

Menebar Cinta, Menghindari Kerusakan Otak

Mencintai sangat baik bagi otak. Bawaan manusia antara lain adalah need affection, kebutuhan akan kasih, sayang, dan cinta dalam kehidupan hariannya. Cinta yang paling baik adalah memberi daripada menerima. “Tangan di atas jauh lebih baik daripada tangan di bawah”, kata sebuah pepatah. Pepatah ini memberi inspirasi kepada kita untuk lebih banyak memberi daripada meminta. Cinta yang tulus, keramahtamahan, dan kejujuran sangat ampuh melawan stres yang merusak otak. Stres dapat merangsang pengeluaran hormon stres yang berpotensi merusak tubuh. Banyak penelitian otak yang membuktikan bahwa pengeluaran zat kimia ini dapat dihambat dengan perasaan yang penuh cinta dan kasih sayang.

Tiga sifat yang sangat ampuh merusak otak adalah iri, serakah,dan sombong. Ini adalah sumber gangguan kejiwaan yang secara organik dapat mempengaruhi jumlah dan komposisi zat kimia otak. Pikiran negatif juga merusak otak dengan cara yang sangat ampuh.

Beberapa penelitian berhasil menguak kaitan antara kondisi spiritual dan gangguan jiwa. Orang-orang yang secara spiritual tidak sehat, seperti gampang bermusuhan dengan orang orang (hostility), mudah marah, pendendam, tidak punya rasa maaf, gampang tersinggung, sinis, dan iri-cemburu yang kronis, umumnya mengalami rasa tidak nyaman dalam hidupnya. Rasa tidak nyaman ini berlangsung terus-menerus dapat mengakibatkan gangguan jiwa.

Mencintai, Cara Menghindari Kebusukan Hati :

Kebusukan yang identik dengan kejelekan adalah hati yang busuk. Hati yang busuk justru menimbulkan kesengsaraan batin. Bagaimanakah menghindari hati yang busuk? Dengan menebar cintalah jawabannya. Sebab cinta itu bisa membersihkan hati , selalu berusaha melakukan hal-hal yang baik. Menebar cinta, membuat kita berpikiran jernih. Pikiran juga perasaan manusia, adalah kekuatan batin yang tidak terbatas.

Dalam perkembangan otak manusia, lokasi pikiran (pada daerah otak disebut cortex prefontalis) merupakan perkembangan paling akhir dari isi batok kepala makhluk hidup. Pikiran yang bersih akan membuat dunia menjadi bersih. Pikiran yang kotor akan membuat dunia menjadi kotor renungkanlah bagaimana kita mengontruksi pandangan kita tentang dunia dan orang di sekitar kita. Jika isi pikiran kita mengandung rasa negatif terhadap semua hal, maka semua hal di sekitar kita akan menjadi ancaman. Nah, jika kita menebar cinta dan kebaikan, apapun yang ada di sekitar kita pasti bernilai baik, sekalipun itu sebuah bencana. Perlu diketahui, dalam psikoneuroimunologi (sebuah disiplin ilmu) menyatakan bahwa pikiran kita bias mempengaruhi sel-sel syaraf (neuron) dan system kekebalan tubuh (imunitas). Karena itu, satu-satunya jalan untuk dapat hidup secara baik adalah menjinakkan, menjernihkan, mengembangkan terus-menerus ke arah yang baik, isi dan cara kita berfikir. Mulailah menebar cinta dari sekarang. Menebar cinta kepada Yang Maha Agung, keluarga, teman, alam, bahkan kepada “sang belahan jiwa”. Juga terhadap pekerjaan.

(disarikan dari Buku Brain Management karangan Taufik Pasiak)

Kisah Cinta Epi dan Ceri

Cerita ini saya dapat dari seorang sahabat

ketika kami menjadi satu tim kerja di organisasi kampus dulu.

Pertama kali melihat keindahan bunganya, Epi tak kuasa menahan rasa cintanya pada Ceri, “Aku mungkin sudah gila, Cer. Aku begitu mencintaimu!Maukah engkau menikah denganku? Pikirkanlah. Aku tunggu hingga satu purnama.” Namun, apakah cinta mereka bisa sampai akhir hayat? Mana mungkin terjadi? Epi adalah seekor kepiting, sedangkan dirinya hanyalah sebuah pohon mangrove muda yang sedang tumbuh.!

“Dewata tak akan meluluskan permintaanmu, Cer. Kalian berdua tak bisa bersatu. Kamu dan Epi berasal dari dua dunia yang berbeda. Jika Epi minta kembali, tolaklah dengan halus.” Wejangan sang nenek masih begitu membekas di benaknya.

“Aku tak peduli, Cer. Kamu harus menjadi kekasihku.” Setelah banyak berunding, Ceri akhirnya berkeputusan. Akhirnya Ceri berkata, “Aku mau menjadi kekasihmu asalkan kamu bisa memenuhi perrmintaanku.”

“Apa permintaanmu, Ceri. Semua pintamu pasti aku penuhi!” jawab Epi penasaran.
“Syarat pertama, aku mau spesiesmu tak memangsa dan memakan propagul kami yang baru tumbuh. Syarat kedua, aku mau kamu dan seribu ekor teman-temanmu, menanam propagul sebagai ganti atas seribu propagul kami yang tewas dimangsa oleh spesiesmu. Buatkan aku kebun bibit Ceriops. Aku akan menunggu hasilnya dalam satu purnama.”

Walaupun berat, namun Epi bertekad untuk mengabulkan permintaan Ceri. Tentu dengan bantuan teman-temannya.

Bulan ini adalah bulan Agustus, waktunya buah-buah Ceriops berjatuhan dan siap tumbuh menjadi mangrove muda. Dengan suka cita, para kepiting menangkap jatuhan buah itu, mengumpulkannya dan kemudian menanamnya ke lumpur-lumpur mangrove yang lembek dan basah. Waktu berjalan begitu cepat. Kini setengah purnama berlalu. Propagul Ceriops tumbuh subur menjadi bibit-bibit mangrove. Seribu buah Ceriops, telah berubah menjadi seribu bibit Ceriops.

Sebenarnya Epi sadar. Dia telah berbuat tidak baik dengan spesiesnya sendiri karena tidak memperbolehkan teman-temannya untuk merasakan nikmatnya mencicipi makanan mereka. Tapi demi cintanya kepada Ceri, semua itu dikorbankannya. Melihat hasil kerja Epi, Ceri ketakutan. Usahanya untuk membendung cinta Epi seolah termentahkan. Kini dia tak bisa lagi mengelak untuk tidak bersedia dijadikan istri oleh kepiting itu. Ceri berdoa, “Ya Dewata, tolonglah hamba. Hamba begitu mencintainya.” Dewa kasihan mendengar keluh kesah Ceri. Dewa juga terharu, melihat kesungguhan Epi. Akhirnya, Dewa merubah Epi menjadi mangrove. Setelah itu, dua kekasih itu menikah dan hidup bahagia selamanya.

Kira-kira hikmah apa yang dapat kita petik dari petikan cerita di atas? Bahwa hanya dengan ketulusan, kesungguhan hati, pengorbanan, dan doa yang tulus kita bisa menggapai apa yang kita inginkan. Bahkan untuk sesuatu yang awalnya hanya sebuah impian. Tapi, bukankah impian itu beda dengan mimpi. Mimpi ada kemungkinan kita tidak akan menggapainya. Tapi impian adalah bukti bahwa kita masih hidup, karena dengan punya impian, masih ada semangat dalam diri untuk terus menggapainya. Jadi teringat pesan yang ingin disampaikan oleh novel 5 cm, letakkan impian itu 5 cm di depanmu agar kita terus termotivasi untuk menggapainya. Lalu, mau seperti apa akhir dari semua perjuangan kita? Semuanya bergantung pada diri kita sendiri. Mau menjadikannya impian atau sekedar mimpi tak bertepi? SEMANGAT!!!

Hasrat untuk Berubah*

Ketika aku masih muda, dan bebas berkhayal,

Aku bermimpi ingin mengubah dunia.

Seiring dengan bertambahnya usia dan kearifanku,

Kuidapati bahwa dunia tak kunjung berubah.

Maka cita-cita itu pun agak kupersempit,

Lalu kuputuskan hanya untuk mengubah negeriku.

Namun, tampaknya hasrat itu pun tiada hasil.

Tatkala usiaku makin senja,

dengan semangatku yang masih tersisa,

kuputuskan untuk mengubah keluargaku,

orang-orang yang paling dekat denganku.

Kini, sementara aku berbaring menunggu ajal menjelang.

Tiba-tiba aku sadari:

Andaikan yang pertama-tama kuubah adalah diriku,

maka dengan menjadikan diriku sebagai teladan,

mungkin aku bisa mengubah keluargaku.

Lalu berkat inspirasi dan dorongan mereka,

Bisa jadi aku pun bisa memperbaiki negeriku.

Kemudian siapa tahu, aku bahkan bisa mengubah dunia.

* tulisan di sebuah makan di Westminster, Abbey, Inggris, 1100 Masehi.

Kisah si Buyung

Kick Andy, sebuah acara talk show di Metro TV, pada 2 Nopember 2006 menyajikan suatu cerita yang mengugah pribadi saya untuk mampu bangkit dan berkarya dengan kemampuan dan potensi yang dimiliki.

Menceritakan kisah si Buyung yang berumur sekitar 40 tahun, menderita buta akibat penyakit campak berkepanjangan. Hidup bersama dengan Amai (ibu) Nila di Payakumbuh, Sumatra Barat. Semenjak ditinggal mati oleh suami, Amai Nila yang menjadi penanggung beban hidup. Namun seiring dengan bertambahnya umur, Amai Nila sudah tidak mampu bekerja karena masalah kesehatan. Untuk menggantungkan hidup kepada Buyung, hampir mustahil.

Mereka punya tekad yang kuat untuk terus berusaha mencukupi kebutuhan hidup. Mereka yakin bahwa manusia tidak bisa hanya bergantung pada nasib, hanya manusia yang dapat mengubah nasibnya sendiri.

Usaha apa yang dilakukan Buyung dan Amai Nila untuk memenuhi kebutuhan hidupnya? Buyung yang lemah dan Amai Nila yang lemah bahkan tidak kuat berjalan, membuat dan menjajakan sapu lidi keliling kampung. Mereka menggunakan sebuah gerobak untuk menjajakan sapu lidi buatan mereka, menempuh perjalanan hingga 40 km. Buyung yang buta, menarik gerobak—Amai Nila yang lemah tua dan lemah, duduk di dalam gerobak, bertugas sebagai penunjuk arah bagi Buyung sewaktu menarik gerobak. Ibarat sebuah delman, Buyung adalah kudanya dan Amai Nila adalah Kusirnya. Dengan pendapatan hanya sekitar Rp 10-15 ribu/hari, yang hanya cukup buat makan sehari. Mereka menikamati pekerjaan itu.

Tapi, mengapa mereka berdua tidak mengemis mengaharapkan belas kasihan orang lain. Padahal pendapatan mengemis lebih besar dari menjual sapu lidi. Disitulah mulianya mereka, sebuah pesan yang selalu diucapkan Amai Nila kepada Buyung “ lebih baik tidak makan seharian, dari pada harus meminta-minta. Bagi mereka, tidak ada kata menyerah, terus berusaha selama mereka masih memiliki kekuatan untuk menikmati hidup dan tidak pernah menyesali kekurangan yang ada pada diri mereka

Tekat yang saya dapat dari kisah itu : Mereka adalah orang yang memiliki kekurangan, tapi dengan sebuah tekad yang luar biasa, seseorang yang mengalami kekurangan, berusaha untuk mencukupi kebutuhan hidupnya dengan kemampuan yang mereka punya. Mereka tidak pernah mengeluh dengan kekurangan mereka.

Kisah The Lizard (Kadal)

Ini sebuah kisah nyata yang terjadi di Jepang.
Ketika sedang merenovasi sebuah rumah,
seseorang mencoba merontokan tembok.
Rumah di Jepang biasanya memiliki ruang kosong
diantara tembok yang terbuat dari
kayu. Ketika tembok mulai rontok, dia menemukan
seekor kadal terperangkap diantara
ruang kosong itu karena kakinya melekat pada
sebuah paku.

Dia merasa kasihan sekaligus penasaran. Lalu
ketika dia mengecek paku itu, ternyata
paku tersebut telah ada disitu 10 tahun lalu ketika
rumah itu pertama kali dibangun.

Apa yang terjadi? Bagaimana kadal itu dapat
bertahan dengan kondisi terperangkap
selama 10 tahun???

Dalam keadaan gelap selama 10 tahun, tanpa
bergerak sedikitpun, itu adalah sesuatu
yang mustahil dan tidak masuk akal.
Orang itu lalu berpikir, bagaimana kadal itu dapat
bertahan hidup selama 10 tahun
tanpa berpindah dari tempatnya sejak kakinya
melekat pada paku itu!

Orang itu lalu menghentikan pekerjaannya dan
memperhatikan kadal itu, apa yang
dilakukan dan apa yang dimakannya hingga dapat
bertahan. kemudian, tidak tahu
darimana datangnya, seekor kadal lain muncul
dengan makanan di mulutnya ….astaga!!

Orang itu merasa terharu melihat hal itu. Ternyata
ada seekor kadal lain yang selalu
memperhatikan kadal yang terperangkap itu
selama 10 tahun. Sungguh ini sebuah
cinta…cinta yang indah. Cinta dapat terjadi bahkan
pada hewan yang kecil seperti
dua ekor kadal itu. apa yang dapat dilakukan oleh
cinta? tentu saja sebuah
keajaiban.

Bayangkan, kadal itu tidak pernah menyerah dan
tidak pernah berhenti memperhatikan
pasangannya selama 10 tahun. bayangkan
bagaimana hewan yang kecil itu dapat memiliki
karunia yang begitu menganggumkan.

Saya tersentuh ketika mendengar cerita ini. Lalu
saya mulai berpikir tentang
hubungan yang terjalin antara keluarga, teman,
saudara lelaki, saudara
perempuan…..Berusahalah semampumu untuk
tetap dekat dengan orang-orang yang kita
kasihi. JANGAN PERNAH MENGABAIKAN
ORANG YANG ANDA KASIHI!!!

Bagikan cerita ini kepada semua orang yang telah
menyentuh hidup anda dan membuat
anda bertumbuh, mengerti, dan memahami lebih
dalam lagi tentang hidup. Bagikan
cerita ini untuk semua orang. Semoga setiap orang
dicintai.

Sebuah catatan dari Cae Hiew “Cinta membuat
jiwamu muda kembali dan menghilangkan
semua keriput”

Jangan Selalu Menunggu Hari Senin

laleh-ladenKamu tentu masih ingat kisah gadis kembar asal Iran, Laden dan Laleh Binjani, yang meninggal setelah dilakukan operasi pemisahan kepala di rumah sakit Raffles, Singapura pada 8 juli 2003 silam. Operasi pemisahan ini merupakan salah satu operasi berisiko tinggi dan belum pernah dilakukan sebelumnya mengingat operasi ini baru dilakukan setelah kedua gadis itu berumur 29 tahun. Bayangkan! Selama 29 tahun mereka harus hidup dengan ubun-ubun yang berdempetan satu sama lain atau dalam bahasa kedokterannya disebut craniopagus vertical.

Hidup berdempetan kepala tak hari menghalangi hidup. Hal yang menakjubkannya adalah mereka berdua lulus sebagai sarjana hukum. Namun, mereka mempunyai keinginan dan cita-cita yang berbeda. Laden yang bersuara lantang, menginginkan hidup terpisah dari saudari kembarnya sebagai seorang pengacara di kota kelahiran mereka, Shiraz. Sedangkan Laleh, sebelum dilakukan operasi dia mengatakan ingin menjadi seorang wartawan di Teheran. Cita-cita yang timbul dari semangat untuk menjadi lebih baik. Meski cita-cita itu harus kandas setelah operasi itu tak berhasil memisahkan keduanya secara sempurna.

Mengapa baru pada usia 29 tahun keduanya baru dioperasi? Mengapa pula mereka tetap bersikeras untuk dioperasi meski keduanya tahu bahwa operasi dempet kepala memiliki banyak dimensi mikroteknik saraf yang sangat rumit? Keduanyapun tahu resiko yang akan terjadi bila aliran darah ke otak terputus meski hanya sejenak. Namun, semangat yang besar dari keduanya untuk menjadi dirinya masing-masing secara terpisah menjadi inspirasi yang luar biasa.

Memiliki cita-cita adalah hak setiap manusia, seperti halnya hak untuk hidup. Akan tetapi hidup dengan cita-cita itu adalah pilihan. Karena hidup tanpa cita-cita tak ubahnya berlayar tanpa arah. Maka tinggal tunggu saja saat karam perahunya. Bahkan si kembar Laleh dan Laden pun memiliki hak untuk bercita-cita. Meski tak sempat menjadi nyata. Maka lihatlah kemauan keras dari kedua manusia yang ditakdirkan Yang Maha Berkehendak untuk bersahabat dengan “cacat”, namun memiliki keinginan untuk tetap survive. Bahkan mereka dapat membuktikan bahwa ketidaksempurnaan bukanlah suatu penghalang bagi seseorang untuk terus belajar dan berprestasi.

Lalu bagaimanakah dengan kita yang normal? Sudahkan kita memiliki cita-cita? Cita-cita yang tak sekedar cita-cita, tapi cita-cita yang menjadi arah hidup kita. Tak ada salahnya untuk mulai menyusunnya dari sekarang, tanpa harus menunggu momen tertentu. Momen yang kadang tidak selalu sempat kita dapati ketika kita menunggu-nunggu.

Jangan menunda untuk mulai mengubah hidup, esok, lusa, atau tahun depan. Mulailah mengubah hidup sekarang, jangan tunggu hari senin.

LOVE IS BLIND BECAUSE……

Pada jaman dulu, sebelum dunia diciptakan seperti yang kita kenal sekarang, dan manusia belum lagi menginjakkan kakinya di sana, semua sifat kebaikan dan kejahatan berkeliaran tak tentu arah dan merasa bosan, tak tahu apa yang hendak dilakukan.

Suatu hari, mereka berkumpul dan merasa lebih bosan lagi daripada sebelumnya, sampai ketika Kecerdikan mengemukakan usul : “Mari kita bermain petak umpet.” Mereka semua menyukai ide tsb, dan secara tiba2 Madness/Kegilaan berteriak: “Aku ingin menghitung, biar aku saja yang menghitung!”

Dan karena tidak ada yang cukup gila untuk ingin mencari kegilaan, semua yang lain setuju saja. Kegilaan segera bersandar kepohon dan mulai menghitung, “Satu, dua, tiga…” Sementara Kegilaan menghitung, semua sifat kebaikan dan kejahatan tsb bersembunyi. Kelembutan menggantung dirinya di ujung bulan, Pengkhianatan bersembunyi di tumpukan sampah. Kasih sayang bergulung di antara awan, dan Nafsu Kegairahan pergi ke tengah2 bumi. Kebohongan berkata akan bersembunyi di bawah batu, tapi ternyata justru bersembunyi di dasar danau. Sementara itu, Ketamakan masuk ke dalam kantung yang kemudian ternyata dirobeknya karena kantung itu dirasanya tidak nyaman.

Dan Kegilaan masih terus menghitung, “Tujuh puluh sembilan, delapan puluh, delapan puluh satu…” Ketika itu, semua sifat tsb telah bersembunyi — kecuali Cinta. Seperti Keragu-raguan, demikianlah cinta, dia tak bisa memutuskan kemana harus bersembunyi. Dan ini tentu tidak mengejutkan karena kita semua tahu betapa sulitnya menyembunyikan cinta. Pada saat Kegilaan sampai pada hitungan ke-99, Cinta segera melompat bersembunyi ke kebun bunga Mawar. Dan dengan bersemangat Kegilaan berbalik dan berteriak, “Bersiaplah, ini aku datang! Akan kutemukan kalian semua”.

Kemalasan adalah yang pertama ditemukan, karena dia bahkan tidak punya energi untuk mencoba bersembunyi, disusul oleh Keragu-raguan, yang masih mondar-mandir karena tak tahu ke mana harus sembunyi. Kemudian, secara hampir beruntun Kegilaan segera menemukan Kelembutan di ujung bulan, Kebohongan didasar danau dan Gairah di tengah2 bumi. Satu persatu Kegilaan menemukan mereka semua, kecuali lagi2 Cinta. Kegilaan mulai menjadi semakin gila, karena putus asa untuk menemukan Cinta.

Tapi Kecemburuan yang iri pada Cinta yang belum juga ditemukan, berbisik pada Kegilaan, “Kau hanya perlu mencari Cinta, dan dia bersembunyi di semak bunga Mawar.” Kegilaan mengambil garpu taman dan menusuk2annya serampangan kearah semak Mawar. Dia terus menusuk2 sampai terdengar suara tangis memilukan yang membuatnya berhenti. Cinta keluar dari persembunyiannya sambil menutup mukanya dengan tangan. Di antara jari2nya mengalir darah segar yang ternyata berasal dari kedua belah matanya.

Kegilaan yang terlalu bersemangat untuk menemukan Cinta, tanpa sengaja telah melukai mata dari Cinta. “Apa yang telah kulakukan!” teriaknya menyesal. “Aku telah membuatmu buta! Bagaimana aku harus memperbaikinya?” Cinta menjawab, “Kau tak mungkin memperbaikinya. Tapi kalau kamu bersedia melakukan sesuatu untukku, kamu bisa menjadi penuntunku.”

Dan semenjak itulah, Cinta itu buta namun dia bisa melihat dalam kegelapan, karena dia selalu didampingi oleh Kegilaan.

Menjadi Secerdas Einstein, Bisakah?

Otak Manusia

Otak disusun oleh 100.000.000.000 (100 miliar) neuron dan 100.000.000.000.000 (100 triliun) sel pendukung (sel gila). Jumlah yang sangat spektakuler ini (mungkin melebihi jumlah galaksi di alam semesta) membentuk gumpalan-gumpalan otak. Hasil interaksinya atau sirkuitnya membentuk pikiran, pengalaman dan pribadi manusia, walaupun tetap ada faktor-faktor nonfisik atau nonlinear. Kegiatan berpikir dan merasa dalam diri manusia, yang kemudian membentuk kesadaran dan pribadinya, dinisbahkan pada sel-sel saraf ini.

Dalam satu kepala manusia ada dua otak (otak kiri dan otak kanan), dan karena itu, ada dua pikiran (rasional dan intuitif). Otak kiri berkaitan dengan kegiatan-kegiatan rasional, analitis, bahasa, dan matematis. Sedangkan otak kanan banyak berisi struktur yang mengatur urusan emosi, musik dan intuisi. Otak kiri dan kanan bekerja secara berbeda. Siapa yang mengenal dan memanfaatkan kekhususan itu akan mendapatkan keuntungan yang sangat bermakna.

10 Jenis Kecerdasan

Dalam Neurosains (ilmu tentang otak), ada sepuluh macam kecerdasan.

Pertama, kecerdasan verbal. Orang yang memiliki kecerdasan ini mampu mengolah kata dengan sangat hebat. Orang-orang seperti Rowling (penulis novel Harry Potter), Tolkiens (penulis novel Lord of The Ring) serta Dan Brown (penulis novel The Davinci Code) termasuk di dalamnya.

Kedua, kecerdasan musikal. Idris Sardi (pemain biola) dan Jaya Suprana (pianis), seperti memiliki otak pada kepala dan jari sekaligus. Mereka memainkan biola dan tuts piano seolah tanpa bepikir karena “otak” mereka telah berpindah ke jarinya. Penyanyi serbabisa Hetty Koes Endang memiliki telinga dan otak yang peka terhadap bunyi dan nada. Telinga mereka tajam untuk membedakan bunyi serumit apapun.

Kamu tahu penari Sardono Kusumo (satu-satunya professor di Indonesia lulusan SMA), pebulu tangkis Rudi Hartono, serta pemain sepak bola Iswandi Idris? Mereka adalah manusia yang memiliki kemampuan olah fisik yang hebat. Semua bagian tubuh mereka yang luwes, cekatan, tapi mantap menjadi alat yang menampilkan kegeniusan. Orang-orang seperti ini memiliki kecerdasan kinestetik yang bagus.

Para arsitek, perancang busana, fotografer dan pilot memiliki kemampuan mental imaging yang bagus, mampu membuat visualisasi spasial yang terperinci dari semua yang diamati, mengolah gambar sedetail mungkin serta mampu mereproduksi semua yang mereka lihat. Kemampuan yang disebut kecerdasan spasial.

Seseorang yang memiliki keunggulan dalam menghitung, menalar, membuat rasionalisasi, dan berpikir runtut, seperti seorang akuntan, programmer kompuer, atau peneliti yang piawai dalam hal angka dan logika, berarti orang-orang seperti ini memiliki kecerdasan logis-matematis yang bagus

Kecerdasan interpersonal adalah kemampuan membangun komunikasi antar personal, membangun kerja sama sehingga mudah diterima dalam suatu kelompok. Orang seperti ini dapat memahami jalan pikiran dan kemauan orang lain dengan sangat mudah. Mereka adalah diplomat, pekerja humas, dan pengusaha.

Jika kamu cenderung menjadi perenung, suka mencari sesuatu di dalam diri, pintar mengolah jiwa, lebih menyukai hubungan yang intens dengan Sang Pencipta, suka bekerja sendiri, memilih tempat yang sunyi untuk melakukan sesuatu, dan mengolah semua hal dengan berorientasi pada diri sendiri, berarti kamu memiliki kecerdasan interpersonal. Orang yang seperti ini antara lain filosof (filsuf), teolog, mistikus, atau sejenisnya.

Tiga kecerdasan lainnya yaitu kecerdasan natural, kecerdasan eksistensial, dan kecerdasan spiritual.

Apapun yang diketemukan mengenai sepuluh macam kecerdasan ini, ketahuilah bahwa kita semua unik. Yang Maha Esa memberikan otak yang spesial kepada setiap orang.

Otak Einstein

Albert Einstein, bagian parental bawah pada otak kirinya berkembang sangat baik, dan memiliki kemampuan pemetaan ruang (spasial) yang baik. Perkembangan bagian parental bawah pada otak kiri Einstein ini 15% lebih besar dibandingkan dengan orang lain (Einstein sengaja menyumbangkan otaknya kepada ilmuan untuk diteliti demi kemajuan ilmu pengetahuan). Selain itu Einstein juga memiliki kecerdasan logis-metematis dan kecerdasan musik.

Jadi…

Fakta-fakta diatas menunjukkan bahwa otak manusia menyediakan keunggulan pada tiap-tiap orang. Kita sering mendapati ada orang yang unggul dibidang-bidang tertentu, padahal di lingkungannya bidang-bidang tertentu itu kurang mendapatkan perhatian atau tidak tersedia suasana yang wajar dan mendukung. Oleh Sang Pencipta, otak manusia telah ditata sedemikian rupa sehingga menjadi alat yang canggih bagi manusia.

Apakah kita bisa menjadi secerdas Einstein? Jawabannya, tidak semua orang bisa memiliki kemampuan seperti Einstein, ini dikarenakan dominansi otak setiap manusia berbeda. Kita hanya dituntut untuk bisa me-manage potensi-potensi luar biasa yang ada pada diri kita masing-masing.

Setiap manusia memiliki dominansi otak dengan tipe kecerdasan yang berbeda-beda. Tugas kita adalah cerdas menggali potensi otak kita, tangkas melatihnya, cermat mencari jalan pengembangannya, dan lebih dari itu, menjadikan sebagai kekuatan kita untuk sukses. Tak ada yang menentukan kesuksesan kita selain kita sendiri—meski sekolah sekalipun. Jika kamu merasa kurang beruntung di sekolah/perguruan tinggi, yakinlah bahwa potensi otak kamu mungkin tidak bisa dinilai oleh sistem penilaian di tempat itu.

Karena itu, kita dituntut untuk mengetahui potensi yang kita miliki, dan meraih kesuksesan dengan berkarya. Jadi, mulai dari sekarang, kenalilah isi otakmu, mulailah berkarya, lakukan sesuatu yang baru dan bermanfaat, mulai dari sekarang, jangan menunda untuk memulainya dihari esok, atau lusa, atau tahun depan, kata pepatah “jangan selalu menunggu hari senin”

ngena banget niy…

Pernah ada anak lelaki dengan watak buruk.
Ayahnya memberi dia sekantung penuh paku, dan
menyuruh memaku satu batang paku di pagar
pekarangan setiap kali dia kehilangan
kesabarannya atau berselisih paham dengan orang
lain.
Hari pertama dia memaku 71 batang di pagar.
Pada minggu-minggu berikutnya dia belajar untuk
menahan diri, dan jumlah paku yang dipakainya
berkurang dari hari ke hari. Dia mendapatkan
bahwa lebih gampang menahan diri daripada
memaku di pagar.
Akhirnya tiba hari ketika dia tidak perlu lagi
memaku sebatang paku pun dan dengan gembira
disampaikannya hal itu kepada ayahnya. Ayahnya
kemudian menyuruhnya mencabut sebatang paku
dari pagar setiap hari bila dia berhasil menahan
diri/bersabar.
Hari-hari berlalu dan akhirnya tiba harinya dia bisa
menyampaikan kepada ayahnya bahwa semua
paku sudah tercabut dari pagar. Sang ayah
membawa anaknya ke pagar dan berkata :
Anakku, kamu sudah berlaku baik, tetapi coba
lihat betapa banyak lubang yang ada dipagar.
Pagar ini tidak akan kembali seperti semula.Kalau
kamu berselisih paham atau menyakiti orang lain,
hal itu selalu meninggalkan luka seperti pada
pagar. Kau bisa menusukkan pisau di punggung
orang dan mencabutnya kembali, tetapi akan
meninggalkan luka. Tak peduli berapa kali kau
meminta maaf/menyesal, lukanya tetap akan
tertinggal.
Luka melalui ucapan/tingkah laku sama perihnya
seperti luka fisik.
Kawan adalah perhiasan yang langka (apalagi
yang lebih dari itu). Mereka membuatmu tertawa
dan memberimu semangat. Mereka bersedia
mendengarkan jika itu kau perlukan, mereka
menunjang dan membuka hatimu. Tunjukkanlah
kepada teman- temanmu betapa kau menyukai
mereka.

Keindahan persahabatan adalah bahwa kamu tahu
kepada siapa kamu dapat mempercayakan
rahasia. (Alessandro Manzoni)

Bekerja dan Mencintai Pekerjaan

Bagi sebagian besar orang, bekerja adalah beban. Kita mendengar ungkapan TGIF (Thank God It’s Friday), I Hate Monday, yang menunjukkan betapa kita merasa segan untuk memulai rutinitas pekerjaan hari demi hari. Dengan pola pikir seperti ini, kita tidak akan pernah mencapai hal-hal terbaik dalam hidup kita. Bagi kita bekerja adalah sekedar mengumpulkan uang kemudian untuk dinikmati-sekedar untuk bertahan hidup. Padahal sesungguhnya bekerja adalah lebih dari sekedar mencari nafkah. Makna bekerja lebih dari sekedar itu semua. Bekerja adalah perwujudan misi atau keberadaan kita dalam tubuh manusia kita. Sebagai makhluk spiritual kita memiliki tugas atau maksud keberadaan kita di dunia. Oleh karena itu penting bagi kita untuk menemukan pekerjaan yang sesuai dengan misi hidup kita. Pekerjaan yang dapat memberi kita perasaan istimewa, pekerjaan yang kita cintai dan tekuni sepenuh hati. Seperti kutipan pembuka Bab 13 buku SQ: Connecting with Our Spiritual Intelligence karya Danah Zohar dan Ian Marshall, yang berbunyi:” It useless to waste your life on one path, especially if that path has no heart. Before you embark on a path, you ask the question: Does this path have a heart? If the answer is no, you will know it, and then you must choose another path. A path without heart is never enjoyable. You have to work hard even to take it. On the other hand, a path with heart is easy, it does not make you work at liking it. Kutipan tersebut menunjukkan tanda atau indikator apakah pekerjaan yang dapat menuntun kita kepada takdir kita atau tujuan hidup kita. Kuncinya adalah hati.

Seseorang mungkin cukup beruntung telah dapat menemukan sebuah jalan hidup yang murni dengan hati ketika usianya masih muda. Namun tidak sedikit pula yang belum menemukan makna atau jalan hidupnya ketika usianya sudah menjelang senja. Tetapi sejarah membuktikan bahwa banyak sekali mereka yang mencapai makna hidupnya pada usia senja, sebagai contoh: Kolonel Sanders (Kentucky Fried Chicken), Ray Krock (Mc Donalds), Michael Angelo (pelukis kubah Katedral Santo Petrus di Vatikan), Daniel Defoe (penulis buku Robinson Crusoe) dan masih banyak lagi.

Bekerja dengan Penuh Cinta

Cinta terhadap sesuatu, termasuk pekerjaan atau hobi dapat mewujudkan sebuah prestasi yang gemilang dalam bidang pekerjaan atau hobi kita. Jika kita mencintai apa yang kita kerjakan sehari-hari, kita dapat meraih hasil yang terbaik. Semua orang yang sukses adalah mereka yang mencintai apa yang mereka kerjakan. Sebagai teladan kita lihat Warren Buffet, salah seorang terkaya di dunia. Pada suatu hari dalam sebuah seminar di Universitas Nebraska dia ditanya rahasia kesuksesannya. Dia menjawab bahwa apa yang dia lakukan tidak ada yang istimewa,” Saya tidak berbeda dari Anda sekalian,”katanya. “Jika ada, perbedaannya hanya bahwa saya bangun setiap pagi dan memiliki kesempatan untuk melakukan apa yang saya cintai setiap harinya.”

Dengan melakukan apa yang kita cintai untuk orang-orang yang kita cintai, kita akan memperoleh hal-hal terbaik yang dapat ditawarkan kehidupan ini kepada kita. Intinya, cintai pekerjaan kita atau carilah pekerjaan yang kita cintai. Banyak orang sukses karena menekuni dan melakukan hal-hal yang mereka cintai dengan kesungguhan hati.

Komentar
  1. iren benciii aannn mengatakan:

    satu kata .. Qrenn !!
    ngena bgt ..
    mhon bkin lbh byk lg ..

  2. cheche chu mengatakan:

    Ceritanya keren abisss…..
    Bs ngebuka mata hatiq deh???

  3. anny mengatakan:

    bgus, izin copas.

  4. kumaraning mengatakan:

    ,,hmmm,,,mantap gan,,baguss,,kreatif,,lanjutkan kawan ^^

  5. eni jawak mengatakan:

    Thanks……….
    berkesan :-)

  6. Ayu mengatakan:

    kereeeenn bangettt
    I like it so much…
    mohon copy utk koleksi pribadi ya…

  7. sorta pangaribuan mengatakan:

    keren abis.sgt menyentuh.apalagi cinta buta dan cerita yg sudah lemah n buta di padang.smuanya menyentuh deh.pengen baca trus tiap malam utk menambah smngat. thx ya

    • Aldi Amdefi mengatakan:

      terimakasih, cerita si lemah dan si buta itu sy tonton waktu acara kick andy, bikin saya terharu saat itu. akhirnya saya coba resume kedalam tulisan

  8. Si Cengeng mengatakan:

    SUka yang mengenai PAKU PAKU itu lho . .. .

    simpel…, tapi berkesan dan berhikmah…,

    mohon ijin menyalin…

    terimakasih

  9. rahmatmuntaha mengatakan:

    terima kasih postingannya…artikel yg bagus.

    http://kafebuku.com/satu-jam-lebih-dekat-11-tokoh-paling-inspiratif-indonesia/

  10. Rosa mengatakan:

    Keren tuh kisah inspiratif bermaknanya…saya jadi sangant bersemangt untuk membuka bisnis saya sendiri… Ms.Rosa

  11. suar mengatakan:

    maksh mbak…….aku termotivasi banget………Tuhan memberkati

  12. itak bolu mengatakan:

    Benar2 inspiratif..
    Q paling suka cerita ttg lizard..,
    Smg q bisa mengasihi seperti itu,

  13. fadli mengatakan:

    kren..smua sy suka….be inspired

  14. pransienda mengatakan:

    senang bisa membacanya, sukses selalu teman

  15. ekha mengatakan:

    terimakasii,crtna membka pkrn agar lbh isa terbuka dgn hal br

  16. nik mengatakan:

    terima kasih cerita inspirasinya, bisa jadi rujukan… usul kalo bisa dikategoriin ceritanya…

  17. Sussy mengatakan:

    kisahnya inspiratif sekali..
    salam kenal dari jogja,silakan mampir ke blog saya…
    mari kita tukar link?

    http://blog.umy.ac.id/arsasih

  18. annisa mengatakan:

    brmanfat skli crita2 nya,,

  19. white Elephant Gifts mengatakan:

    Whatever we have that isn’t broken goes up there. Pets as presents seem like a great idea, but the logistics of owning a pet came be very tricky. Favorite thing about the Holidays.

  20. You can rest assured knowing that your Burberry designer watch will stay
    in fashion long after the other passing trends have been
    and gone. This type of jewelry has a wide array of prices to choose from.
    And they will start showing it off to everyone you know.

  21. ekstra herbal mengatakan:

    serius bagus banget nih :)

  22. herbal kista mengatakan:

    bagus banget

  23. I became more than pleased to locate this type of internet-site.

    I desired as a way to interesting time for this particular wonderful
    discover!! I without doubt experiencing every bit of this and i also perhaps you have book designated to
    find out blog you
    blog article.

  24. watch Dogs Pc mengatakan:

    I think this is among the most significant info for me. And i
    am glad reading your article. But want to remark on some general things, The site
    style is wonderful, the articles is really nice :
    D. Good job, cheers

  25. Umyu mengatakan:

    Keren kak.. Izin copas yaa, ga semua koq..

  26. arif mengatakan:

    artikel dan review nya sangat inspiratif dan bermanfaat…
    ijin nyimak dan nitip link ya gan.
    jangan lupa main balik ya…..

    http://rentalmobilalamsyah.blogspot.com/

  27. yulita mengatakan:

    bagus cerita”nya. bisa ambil hikmahnya :)
    boleh kunjungi juga http://yulitaherliyani.blogspot.com/

  28. cosme saldanha mengatakan:

    keren sekali.. inspiratif,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s